Friday, December 11, 2015

Jumaat 04/12/2015 02:49 petang Hospital Pantai Cheras

Selasa : 01 December 2015 : 09.00 pagi

Doktor hanya terang kan pada kami ayah perlu di "tidurkan" untuk membantu ayah bernafas. kami terkaku tanpa jawapan. buat la apa pun doktor saat itu yang penting ayah berhenti menahan sakit. ia apabila ayah di bius dan "ditidurkan" segala nya senyap. ayah tidak lagi meracau2, ayah tidak lagi sesak untuk bernafas tapi ayah kaku di atas katil dengan titisan air mata yang berbaki. saat itu bermula hari ayah tidak lagi membuka mata, tiada suara, tiada mata yang merenung kami, tiada senyuman yang terukir apabila melihat gelagat cucu-cucunya. Apa saja yang doktor sampai kan kami tidak ambil pusing kami masih disitu menanti dan dengan harapan tinggi ayah masih ada harapan. setiap kali kami bergilir-gilir menjaga ayah dan berbisik pada ayah tiada sikit pun perkataan mengalah untuk ayah terus kuat. malam itu ayah memberi respon yang baik. tekanan ayah naik mendadak. mungkin ayah suka bila akim bercakap dan menjaga ayah.

Rabu : 02 December 2015

pagi kami excited sangat ayah memberi respon yang baik. jangkitan paru-paru ayah mula hilang. bila kami ada di sisi ayah ada je respon yang ayah bagi untuk kami sentiasa ada disitu. tidak pernah sorang pun anak ayah yang tinggalkan ayah. tapi bila tiba petang ayah mula lemah. entah bakteria apa yang menyerang ayah kali ni. buah pinggang ayah mula tidak berfungsi. kami mula bertambah risau. tapi ayah kami tidak pernah menyerah. kami masih menanti dengan harapan ayah boleh lawan segala sakit. malam doktor mula bagi kami bersedia ayah hanya ada 24 jam untuk respon dengan ubat antibotik yang paling kuat.

Khamis :03 December 2015

kami mula kira-kira jam yang berbaki untuk 24 jam ayah respon pada ubat. Ya Allah sejak hari pertama ayah di tidurkan tidak pernah sekali ayah mengalah. semakin kami kuat semakin ayah memberi tindak balas yang ayah sangat ingin melawan sakit ayah dan ayah sangat kuat untuk menahan sakit ayah saat itu. tidak pernah sekali kami tidak melihat pada tekanan darah ayah. bila naik, bila ayah bagi respon pada bisikan dan sentuhan kami,  kami happy sangat. tapi bila malam tekanan ayah mula statik. badan ayah sudah tidak kuat untuk menerima ubat yang doktor beri. luluh hati kami bila doktor sampai kan berita ayah sudah tidak respon pada ubat dan sakit ayah pada buah pinggang. kami mula redha jika sudah masa nya ayah pergi tanpa keskitan lagi. biarlah ayah bertahan hingga esok hari iaitu hari jumaat.

Jumaat : 04 December 2015

Pagi, hanya satu ayat doktor ayah sangat kritikal, kami perlu bersedia kepada semua kemungkinan. tekanan ayah statik seperti semalam tapi pernafasan ayah mula berbunyi. terkaku nya kami sembilan sembilan disisi katil. penuh di setiap sisi katil dengan anak ayah...tiada ruang untuk sesiapa untuk melihat ayah dengan lebih dekat.. saat itu hanya kami..tiba masa nya kami sentiasa di sisi katil ayah. kami redha melepaskan ayah. tidak seorang pun yang mengalirkan air mata kerana kami tidak mahu ayah melihat kesedihan kami melepaskan ayah pergi. dari pagi kami mula berbisik pada ayah kami redha melepaskan ayah pergi, lepaskan segala urusan di dunia ini kepada kami, mohon maaf atas segala kesalahan kami, tiada lagi kata kata semangat seperti hari2 yang lepas. ak la insan paling susah ingin berbisik kepada ayah.cukup sekadar membisikkan perkataan ayah hati mula sebak. tapi aku harus melakukannya untuk ayah. selesai semua berbisik pada ayah tekanan ayah mulai menurun. dari 66 ke 50 ke 44 ke 39 ke 20 dan selesai solat jumaat tepat jam 2.49 petang ayah tidak lagi bernyawa. luluhnya hati kami.....................................................................................................................................


ayah pergi meninggalkan kami...........renggekkan kami hanya seketika selepas itu kami smua tinggalkan ayah bersama doktor, paktam dan umie untuk membawa jenazah pulang ke rumah.. dan kami terus pulang ke rumah untuk beersedia memyambut jenazah ayah di rumah.. masih terngiang di telinga saat aku dan jirah berjalan ke luar hospital menuju ke kereta

jirah : teah perasan tak apa yang da berubah dlm kehidupan kita elok je keluar dari hospital
aku : taw kita dah jadi anak yatim, hidup tanpa ayah

tepat  azan asar jenazah ayah sampai ke rumah,  dan terus selesai kan tahlil untuk arwah ayah. kami adik beradik berusaha menahan tangis kerana kami berjanji tiada yang harus menangis untuk mengiringi jenazah ayah hingga ke pusara.

selesai tahlil arwah, jenazah dibawa ke masjid ayah menjadi pengerusi. bahagia nya kami dapat memandikan jenazah ayah. pertama kali melihat jenazah ayah bahagia nya kami melihat wajah ayah tersenyum membuatkan kami semakin redha melepaskan ayah pergi. usai azan maghrib jenazah ayah menanti di sembahyangkan. ramai nya yang memyembahyangkan jenazah ayah. selesai imam bertanya "apa yang akan kita kata tentang jenazah ni" semua menjawab "baik".

jenazah ayah di bawak terus ke perkuburan alam damai. yang mengejutkan kami ramai nya yang menanti disana untuk mengiringi ayah untuk kali terakhir. seperti ada kenduri lain. terperna kami ramainya yang menyayangi ayah. subhanallah azan Isyak mengiringi Jenazah ayah ke liang lahad di tempat terakhir ayah di semadi kan.


p/s: ayah tenang la di sana. tiada lagi doa semoga ayah panjang umur dan dimurahkan rezeki, semoga hubungan kita erat seperti satu keluarga.tapi yang ada hanya semoga ayah tenang disana dan alfatihah sebagai pengubat rindu. akak tak kan lupa segala jasa ayah pada akak dari kecil, saat mama tiada disisi kami dan segalanya.. tiada setitik pun ayah tidak membantu anak-anak bila di dalam kesusahan.  walau apa tindak kan yang ayah ambil dan lakukan ayah masih mengingat anak-anak .terima kasih ayah atas didikan dan tunjuk ajar ayah selama ni. terima kasih ayah atas pengalaman hidup yang ayah beri pada kami selama ini. maaf atas segala amarah dan terasa hati akak pada ayah sebelum ini.. ayah tidak perlu risau kami adik beradik insyaAllah  akan bersatu, insyaAllah atas segala pengalaman dan tunjuk ajar yang ayah pernah bagi kami bisa harungi segala nya sendiri.

kami tak pernah ralat satu pun perkara sejak 4 bulan ayah mula sakit. kami lakukan semua yang tidak pernah kami lakukan untuk ayah. jaga makan ayah, masak ayah makan, makan ramai2, urut ayah, berjaga malam untuk pastikan ayah sentiasa tidur lena, buat spa untuk ayah, peluk cium ayah, kami ada disisi ayah dari ayah mula sakit hingga akhir hayat ayah hingga mengiringi ayah ke pusara ayah tanpa tangisan. alhamdulillah Allah beri kami kesempatan dan peluang walaupun kami pernah merajuk dan tercuit hati dengan ayah. kami sempat minta maaf.

ayah tak kan sekali kami lupakan ayah.. tidak pernah sekali kami akan berpaling dari mengingat dan merindui ayah. bukan kami saja yang akan mengigati ayah tapi insyaAllah satu bandar tun razak akan terus mengigati jasa-jasa yang telah ayah tinggalkan.. TERIMA KASIH AYAH~~

Amil Bin Salleh dalam kenangan 1955-2015
al-fatihah~~~ 


ikhlas dari anak mu yang cenggeng
norfatiha amil

No comments:

Post a Comment